Facebook  Twitter  Google+ Yahoo Instagram

Translate

Selasa, 08 November 2016

Selain Terkenal dengan Dunia Bawah Laut, Wakatobi juga Punya Desa Tenun

Tenun Wakatobi - detiktravel

Selain terkenal dengan dunia bawah laut. ternyata di Kabupaten Waktobi, Sulawesi Tenggara ada juga Desa Tenun.


Ekowisata yang diadakan oleh Syntesis-WWF, Senin (7/11/2016) tak hanya soal pengenalan wisata bahari. Pengenalan budaya juga menjadi salah satu kegiatan yang diagendakan.

Saat tiba di Desa Pajam, kami disambut dengan masyarakat desa sambil di kalungkan syal motif khas Pajam. Peserta berebut minta difoto.

Pengenalan kegiatan budaya dimulai dengan desa paling tua di Wakatobi, Pajam. Pajam sendiri merupakan gabungan dari 2 desa yaitu Palea dan Jamaraka.

Desa tua ini berada di Pulau Kaledupa, traveler yang ingin ke sini bisa menyebrang dari Wangi-wangi selama 4 jam. Tempatnya yang cukup jauh ke pelosok mengharuskan peserta ekowisata ini untuk berangkat lebih pagi.

Pajam masih melaksanakan budaya menenun dari nenek moyang mereka. Dari sinilah sumber penghasilan mereka selain dari bertani. Baca juga: Koleksi kain Tenun Baduy Aman Lase Collection

"Desa ini sudah berdiri sejak kerajaan Kaledupa. Kami sudah menenun sejak awal. Sudah tradisi yang diturunkan," kata Nurmi, pengarajin tenun kepada detikTravel.



Kain Tenun Khas Desa Pajam
(detikTravel)


Proses menenun sudah terkenal cukup sulit. Traveler yang ingin belajar harus melatih ketekunan dan ketelitian dalam menenun.

Menenun terdiri dari 3 tahapan yaitu Purunga yaitu proses penggulungan benang. Kemudian Oluri yaitu proses penggulungan benang di atas papan. Terakhir tahap tenun. Untuk menghasilkan satu sarung saja, pengrajin membutuhkan waktu 7-10 hari.

Itulah alasannya harga kain tenun cukup mahal dibandingkan kain biasa. Harga kain tenun paling murah di desa ini adalah Rp 500 ribu. Tenun yang paling bagus dihargai Rp 800 ribu.

Desa ini terbuka untuk umum. Jika ingin ke sini, traveler diharuskan menggunakan pakaian sopan dan tertutup sampai dengkul. Traveler yang mau mencoba menenun bisa datang langsung ke sini dan menemui kelompok tenun ikat Jalima untuk belajar.


sumber : detiktravel
Cara Seo Blogger

Berita dan Tips-Tips Terbaru